Khamis, 13 Mac 2014

Sabarlah kerana engkau seorang guru



Apabila engkau berani menerima gelaran sebagai guru, cikgu, ustaz, ustazah.. terimalah bahawa :

Gelaran guru itu adalah bebanan yang amat berat. Bersedialah engkau untuk  belajar dan mengajar dan tambahi ilmumu untuk mendepani murid-murid yang ingin tahu..bagi menerangi kegelapan kejahilan dengan cahaya ilmu..

Kadangkala

Apabila engkau menghukum kerana mendidik - engkau pun dicemuh, dimaki hamun, dimarahi ibu ayah yang tidak memahami..

Samada suka atau tidak - engkau perlu meninggalkan keluarga untuk bersiang dan bermalam bagi menjadikan anak muridmu berjaya dalam persekolahannya. Jarang yang bertanya - bagaimana anak saya di sekolah ? baikkah sahsiahnya ? dibanding dengan keputusan peperiksaan ketika hari terbuka.

Kebaikanmu yang banyak akan disembunyikan - namun awas jika sekali engkau tersilap, habis segala peribadimu akan diselongkar, dimalukan.. walaupun engkaulah yang pernah mendidik anak muridmu..

Tugasmu bukan sekadar mengajar dan mendidik, engkau akan menjadi sang doktor yang merawat anak muridmu yang sakit, yang inginkan perhatian dan kasih sayang dan dahagakan nasihat untuk motivasi diri.

Engkaulah yang menjadi ibu dan ayah yang mengasuh dari pagi hingga ke petang.  Engkau seorang, namun punya anak yang puluhan bilangannya..  yang alim, yang berbudi bahasa, yang rajin, yang bersungguh-sungguh, yang pintar, yang bodoh, yang lembam, yang aktif,  yang menangis, yang berak dan kencing, yang nakal, yang suka tidur di dalam kelas, yang mengganggu rakan-rakan, yang malas membuat kerja rumah, yang berani melawan dan membentak, yang merosakkan keretamu, yang taat dan patuh.. bermacam ragam dan perangainya

Jika anak muridmu jahat - engkau dipersalahkan
Jika anak muridmu malas - engkau ditunding-tundingkan
Jika anak muridmu gagal - engkaulah akan diperkata-katakan
Jika anak muridmu berjaya menjadi orang - siapa yang akan menghargaimu dan mengenangmu sebagai seorang guru yang pernah mendidik anak muridmu ?

Sebab itu bukan mudah untuk menyandang gelaran guru. Tidak sama pandangan orang tentang guru di zaman dulu dan zaman ini.

Kerana itu juga, sabarlah kerana engkau seorang guru.. Amalmu bukan untuk waktu ini sahaja, kerana ia berpanjangan hingga ke akhirat sana..

Sabar dan ikhlaslah kerana menjiwai dirimu sebagai seorang guru.


Isnin, 3 Mac 2014

Jika Guru Berkata : Tak Perlu Tanya Soalan Sebegini..


Bukan maknanya beliau tidak mahu menjawab.

 1. Mungkin apabila diterangkan pada sipenerima - makin susah nak faham. Kerana jawapan yang nak diberikan terlalu mendalam.

 2. Dikhuatiri menimbulkan fitnah - kerana yang menerima jawapan belum sampai ke tahap ilmu berkenaan.

 3. memang guru berkenaan tidak tahu - dan tidak tahu adalah jawapan para salafussoleh dari memandai-mandai kata tahu.

Damailah.. dengan kasih sayang..




Kebencian itu beban

Kebencian itu menghantui kehidupan..

 Kebencian hanya menyebabkan lebih ramai yang tidak bersalah akan terkorban

 Akan bertambah lagi permusuhan..

 Lepaskanlah kebencian itu dengan kasih sayang.. dan menerima kemaafan..

 Kerana Allah..

Motivasi untuk jiwa yang sedang diberi ujian oleh Allah..






 Ketahuilah..

 Dugaan Allah beri untuk meningkatkan darjat hambaNya Untuk menghapuskan dosa..

 Untuk mendekatkan diri kita kepadaNya

 Bukankah.. ?

 Dengan mengingati Allah, jiwa akan menjadi tenang ?

Cubalah..

selusuri kisah mereka yang diberi ujian dan tetap positif mengharunginya..

Kisah para Nabi dan Rasul yang tidak sedikit diuji, dan diuji.. 

Kisah para sahabat yang diduga tak henti-henti..

 Kisah alim ulamak yang tabah menghadapinya..

 Ambillah ibrah... mudah-mudahan hatimu terus tenang dan damai..

Isnin, 5 Ogos 2013

Siapa Yang Koreksi Diri, Dia Akan Berjaya

Wahai diri..

Cubalah satu malam sahaja engkau duduk, lalu ajaklah dirimu meneliti aib diri. Jika harini engkau disanjung, dihormati, disegani, disebut-sebut namamu kerana jasa, kebaikanmu.

Ketahuilah, bukankah ALlah yang menutup aib dirimu ?

Cubalah jika ALlah buka segala kejahatanmu. Agak-agaknya di mana engkau akan meletakkan wajahmu ? Mahukah engkau terima segala pujian dengan senang hati sedangkan hakikatnya engkau wajar di keji ?

Tajamkanlah pandangan batinmu wahai diri. Duduk dan perhatikan setiap aib yang engkau ada.

Apa aib mataku ?
Apa aib telingaku ?
Apa aib lidahku ?
Apa aib tanganku ?
Apa aib kakiku ?
Apa aib perutku ?

Lebih dari itu...

Apa aib batinku ?
Apa aib jiwaku ?
Apa aib ruhku ?

Sebulan penuh mata tidak menangis kerana Allah; mata apakah ini ? Mata yang terpesona setiap kali melihat dunia ? Mata yang memandang hina orang lain dan melihat dirnya lebih hebat dibanding dengan mereka ? Atas dasar apa ?

Perhatikan telingamu.

Engkau mendengar ghibah, fitnah, adu domba, dan perkataan-perkataan cela yang lain ?
Cermatilah wahai dengan dengan saksama buat satu malam sahaja.

Berapa kali engkau menyemak ayat-ayat al Quran dengan penuh khusyuk sehingga hatimu bergetar ?
Risiklah diri pada malam ini. Anda mengaji minggu ini, bulan ini, bulan sebelumnya ?

Mungkin ada yang mengatakan tidak, dan menunda-nunda hingga bulan Ramadhan untuk melakukannya, menunggu hingga lupa tempat engkau meletakkan al Quran. Mungkin juga ada yang menjawab YA, dab beruntunglah jika engkau termasuk salah satu di antara orang-orang yang dimuliakan Allah sehingga dapat membaca al Quran.

Selanjutnya, apa hasil yang engkau petik dari bacaan itu ? Berapa ayat yang membuatkanmu berhenti membaca lalu... air matamu mengalir kerana takut kepada ALlah ?Berapakah ayat al Quran yang menggoncangkan hati engkau di saat menyemaknya ?

Jangan-jangan... engkau membaca dengan hati yang sibuk dengan hal-hal lain, sehingga engkau tidak memperhatikan apa yang diucapkan Allah kepadamu ?

Diolah dari kitab Ma'alim al Suluk li al Mar'ah al Muslimah, Karya Habib Ali Al Jufri, Terbitan Dar al Ma'rifah, Beirut, cet 5, 1428 H/2007M

Terjemahan : Habib Ali al Jufri, Terapi Ruhani Untuk Semua, Cet II 2012, Penerbit Zaman, Jakarta. 

Ramadhan.. Maafkan Aku..

Ramadhan pun akan melabuhkan tirainya. Masing-masing (jika yang sedar) akan mula menghisab diri. Agaknya apa amalan terbaik yang telah dibuat dan akan disambung seterusnya pada bulan-bulan lain ?
Atau amalan buruk yang telah bertambah lebih buruk dari bulan-bulan lain ?
Atau amalan yang hanya menambah penat, lapar dan dahaga ?
Atau amalan yang menambah derita di alam sana ?
Atau amalan yang akan dicampak ke muka ?

Wahai diri.... engkaulah yang wajib menghisab diri !

Selasa, 27 November 2012

Ingin berubah ?



Berilah sebanyak manapun program motivasi, seminar potensi diri,
Jemputlah sehebat manapun penceramah motivasi,
Buatlah di manapun hotel, pusat konvensyen, dan pusat bina diri,
Belilah buku sehebat manapun pengarangnya, setebal manapun isinya,


Perubahan itu sebenarnya datangnya dari diri kita sendiri.

Khamis, 10 Mei 2012

Bagaimana Untuk Bersangka Baik Kepada Allah ?

Jika engkau telah berusaha bersungguh-sungguh di dalam sesuatu pekerjaan, namun lain pula hasil yang telah ditentukanNya..Ketahuilah :

1. Mungkin rezekimu di tempat lain
2. Allah ingin menambah pahala di atas kesabaranmu menerima ujian.
3. Allah akan memberikan rezeki kepadamu dalam bentuk yang lain

Dalam perjuangan untuk menggapai kejayaan, ada ketikanya kita jatuh dan adanya kita berjaya. Kegagalan adalah pengalaman manis kepada orang yang berfikiran positif dan cemerlang. Namun kegagalan menjadi kemalangan hidup kepada orang yang bersikap pesimis dan putus asa dalam hidup.

Maksiat Itu Benar-benar Menyeksa Hati

Maksiat itu benar-benar menyeksakan hati...
Bila engkau membaca peringatan dari Allah dan RasulNya
Engkau pun tertanya.. Adakah engkau layak mendapat syafaat dari Baginda atas kejahatan yang dilakukan ?
Di hari air mata bersilih gantinya dengan air darah..
Permohonan ampun tidak disahut..
Kerana engkau sendiri mengingkari janji..

Di hari kejahatan dibalas dengan seksaan dan api..
Engkau disisih  dan tersisih..
Temanmu adalah kesakitan, pekikan, ketakutan dan penyesalan..

Wahai diri.. Sehingga bila engkau akan membiarkan maksiat menyeksa dirimu ?

Khamis, 15 Mac 2012

Antara Adab-adab Penuntut Ilmu








Berkata Imam al Khatib semoga Allah Ta'ala merahmatinya :



Hendaklah penuntut ilmu itu menjauhi bermain dan kerja yang sia-sia, silih berganti ketawa, terbahak-bahak, melakukan perkara-perkara ganjil dan selalu bergurau. Adapun ketawa yang sedikit adalah dibenarkan asalkan tidak keluar dari batasan adab dan tatacara menuntut ilmu. Dan banyak ketawa serta bergurau ini boleh mencacatkan kedudukan seseorang dan boleh menghilangkan maruahnya. 

 Kata Imam Malik, semoga Allah Ta'ala merahmatinya : 



Sesungguhnya adalah menjadi satu kemestian ke atas penuntut ilmu itu bersifat sopan dan tetap pendirian, tenang, takut kepada Allah dan mengikuti jejak langkah ulama sebelumnya. 

Kata Imam Nawawi di dalam al Tibyan :

 Dan seharusnya penuntut itu juga dapat beradab bersama kawan-kawannya dan orang-orang yang menghadiri majlis syeikhnya kerana yang demikian ini juga bermakna beradab bersama syeikhnya, memelihara majlisnya, duduk di hadapan syeikhnya dengan duduk sebagai murid bukan sebagai guru. Tidak mengangkat suara yang berlebihan tanpa hajat, tidak ketawa, tidak banyak bercakap tanpa hajat, tidak bermain-main dengan tangannya atau dengan yang lainnya. tidak menoleh ke kanan dan ke kiri tanpa hajat, bahkan hendaklah menghadap dengan tekun ke arah syeikhnya serta menumpukan pendengarannya dan tidak bertanya kepada syeikhnya sesuatu yang bukan pada tempatnya kecuali dia meyakini syeikhnya tidak akan membencinya.

(Syeikh Nuruddin Marbu Al Banjari dalam Makanat al Ilm wa al 'Ulama wa Adab Tolib al Ilm)