Rabu, 15 Disember 2010

Awalnya Pahit, Akhirnya Manis



Oleh
: Habib AbduLlah bin Alwi Al Haddad

Secara umum, pada awalnya kebaikan itu berat untuk dilakukan, tetapi akhirnya penuh dengan kenikmatan. Orang yang berbuat baik ibarat seorang pendaki gunung terjal. ia tidak akan merasa tenang sebelum sampai ke puncaknya.

Sedangkan keburukan awalnya manis dan akhirnya berat. Orang yang melakukan perbuatan buruk adalah ibarat seorang yang jatuh dari puncak gunung atau atap sebuah rumah. Ia baru akan merasa kesakitan setelah mendarat di tanah.

Sumber : Habib AbduLlah bin Alwi Al Haddad, Kitabul Hikam, Darul Hawi, cet 1, 1993, hal 15

Harga Yang Naik Dan Turun

Hari ini harga minyak naik lagi... peniaga kata harga barang akan dirasionalkan. Akhirnya harga barang tetap naik.

Dahulu pernah juga harga minyak turun.. tetapi harga barang tetap naik.

Pengangkutan awam masih juga ditakuk lama. Walupun sudah ada 'air cond', belum tentu sejuknya terasa sebab sudah ada bas yang puluhan tahun umurnya masih berjalan juga di jalanraya.

Akal orang awam susah hendak dirasionalkan, kerana semuanya itu membabitkan kos.

Turunlah.. turunlah lihat kesusahan rakyat.

Harga dari sudut nilai diri melambangkan pula maruah. Ada manusia yang sanggup harga dirinya diinjak-injak, dihenyak-henyak untuk 'survival hidup' katanya. Ada pula yang sanggup harga dirinya jatuh kerana mengikut gaya hidup. Akibat suka meniru tanpa memikir, suka mengikut kerana jahil (ketiadaan ilmu).

Ada pula insan yang ingin berubah ke arah kebaikan yang diredhai Allah. Orang seperti ini perlu dibantu, kerana ia sedang belajar meningkatkan harga dirinya. Jangan pula direndah-rendahkan keinginannya untuk berubah. kerana kemungkinan ia akan kembali kepada tabiat asalnya iaitu berbuat kerosakan. Seorang sahabat, kawan yang baik tentunya ingin melihat temannya menjadi baik.

Bayangkan jika ia menjadi semakin jahat, dan kita pula ada 'saham' yang mengembalikan dirinya kepada jalan kejahatan..





Khamis, 28 Oktober 2010

Cuba Sebut Mati

Ada satu modul :

Sebut mati sebanyak 100 kali ? ada atau tidak perubahan dalam minda atau hati ?

Cuba sebut mati dengan penghayatan : fikirkan masa/waktu/saat yang berlalu. Amalan/bekalan yang akan dibawa. Keadaan orang yang mati.

Cuba fikirkan mati dengan dikaitkan melalui penglihatan : melihat orang yang sudah meninggal dunia dan diambil pengajaran. Mengambil peringatan melalui talqin yang dibaca oleh imam di kubur.

Kesimpulan : orang yang bijak adalah yang banyak mengingati mati (tentu ada yang lebih tahu ucapan siapakah ini). Dan peluang yang patut diambil selagi ada nyawa..

Selasa, 3 Ogos 2010

Isnin, 5 Julai 2010

Ubat Penenang Jiwa



Lirik penuh nasyid ini dari laman web lirik http://www.islamiclyrics.net/sami-yusuf/asma-allah/ adalah seperti berikut:

Raheem, Kareemun, ‘Adheem, ‘Aleemun,
Haleem, Hakeemun, Mateen
(Merciful, Generous, Incomparably Great, All-Knowing
Forbearing, Wise, Firm)

Mannaan, Rahmaanun, Fattaah, Ghaffaarun
Tawwaab, Razzaaqun, Shaheed
(Bestower of blessings, Most Compassionate, Opener, Forgiver
Accepter of Repentance, Provider, Witness)

Allahumma salli ‘ala Muhammad, wa aali Muhammad
Ya Muslimeen sallou ‘alayh
(O my Lord send salutations upon Muhammad
And upon the Family of Muhammad
O Muslims, send salutations upon him)
Allahumma salli ‘ala Muhammad, wa sahbi Muhammad
Ya Mu’mineen sallou ‘alayh
(O my Lord send salutations upon Muhammad
And upon the Companions of Muhammad
O believers, send salutations upon him)

Lateef, Khabeerun, Samee’, Baseerun
Jaleel, Raqeebun, Mujeeb
(Gentle, All-Aware, All-Hearing, All-Seeing
Majestic, Watchful, Responsive)

Ghafur, Shakourun, Wadud, Qayyumun
Ra’uf, Saburun, Majeed
(Forgiving, Appreciative, Loving, Self-Existing by Whom all subsist
Most Kind, Patient, Most Glorious)

Allahumma salli ‘ala Muhammad, wa aali Muhammad
Ya Muslimeen sallou ‘alayh
(O my Lord send salutations upon Muhammad
And upon the Family of Muhammad
O Muslims, send salutations upon him)

Allahumma salli ‘ala Muhammad, wa sahbi Muhammad
Ya Mu’mineen sallou ‘alayh
(O my Lord send salutations upon Muhammad
And upon the Companions of Muhammad
O believers, send salutations upon him)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
La Ilaaha Illahu, Al Malikul Quddoos
(God is Greater, God is Greater
There is no god but Him, the King, the Most Holy)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Rahmanu irham dha’fana
(O Most Compassionate! Have compassion on our weakness)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Ghaffaaru ighfir thunoubana
(O Forgiver! Forgive our sins)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Sattaaru ostour ‘ouyoubana
(O Concealer! Conceal our defects)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Mu’izzu a’izza ummatana
(O Bestower of honour! Bestow honour on our Ummah)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Mujeebu ajib du’aa’ana
(O Responsive One! Answer our prayers)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Lateefu oltof binaa (x3)
(O Gentle One! Show gentleness to us)

Oltof binaa
(Show gentleness to us)

Ahad, 4 Julai 2010

Semoga Amanlah Engkau Di Sana Sahabat..

Jumaat

Sahabat, engkau tidak pernah memberitahu apa sakitmu.. Selalu sahaja engkau tertawa ria, bergurau senda.

Hari itu, hanya berita mengkhabarkan engkau sudah tidak sedarkan diri di pelantaran katil.

Kira-kira 11.30 pagi

Sahabat,

Aku tahu ketika itu engkau sedang berjuang dengan kesakitan. Sahabat yang lain mendoakan agar engkau dapat membuka mata, sedar dari pembaringan.. Namun penantian itu masih sia-sia. Sebab Dia Lebih Maha Tahu..

Kira-kira 5.00 petang

Kami bergegas ke Wad ICU, sudah ramai keluarga dan sanak saudaranya berkumpul. Aku bersalaman dengan suaminya bertanyakan khabar.. Apa ceritanya..

Di sudut sana, kami membacakan Surah Yaasiinn untuknya. Dalam bait doa, air mata sahabatmu ini bercucuran dan meminta kepada Allah mudah-mudahan diberi kesembuhan.

Malam itu, ada beberapa mata yang sukar hendak terlena. Resah menunggu-nunggu berita..

Sabtu

Guru Besar memberitahu ada perkembangan yang baik tentang dirimu. Lega juga rasanya hati. Semangat pulih kembali (walaupun masih ada tidak tenteram) untuk meneruskan Program Taklif dengan murid-murid dan ibu/bapa penjaga.

Kira-kira 12.00 tengahari

Guru Besar memberitahu engkau kembali tenat. Seusai program berakhir kami membuat keputusan untuk melawatmu di hospital.

Kira-kira 4.00 petang

Telefon berdering, suami Guru Besar memberitahu tidak perlu melawatnya.. Aku tertanya.. dan beliau berkata engkau sudah tiada.. oh! Allah sudah memberikan keputusanNya.

Malam itu... kami melawatmu bersama asatizah yang lain. Surah Yaasinn dibacakan, doa kami panjatkan.. mudah-mudahan ruhmu dalam keadaan yang tenang.. Mudah-mudahan pahala dari bacaan ayat-ayatNya, Allah berikan kepadamu..

Ahad

Pagi ini kami berkumpul untuk melihat, menyolati dan menghantarmu di tempat persemadian yang terakhir..

Wahai sahabat.. Semoga amanlah engkau di sana.. Ya Allah.. dengan Belas KasihMu, tempatkanlah beliau di kalangan orang-orang yang soleh dan solehah. Luaskanlah kuburannya, permudahkanlah ia menjawab soalan dari 2 hambaMu.

Mudah-mudahan kita semua ditentukan syurga.. Bahagia mendapat restu yang Esa..

Al Fatihah..

(Untuk sahabat kami, Allahyarhamah Ustazah Noor Fahdlihana bte Abas, Sekolah Agama Senai Utama. 3 Julai 2010)


Selasa, 8 Jun 2010

Jika Semuanya Milik Allah.. Apakah Sebenarnya Yang Aku Ada ?

Suatu hari sang guru bertanya kepada murid-muridnya.

Siapa yang jadikan mata kita ?

Mereka menjawab : Allah

Lalu sang guru katakan : Lalu apakah yang telah kita perbuat dengan dua biji mata ini ? Adakah sebagai alat untuk melihat perkara yang baik ataupun perkara yang jahat ?

Mereka : (terdiam)

Sang guru tambahi lagi : Apa yang akan jadi sekiranya penglihatan ini diambil olehNya? Selama ini Allah memberi nikmat mata untuk melihat pemandangan yang cantik dan indah. Alam ini dilimpahi dengan pelbagai warna yang menarik hati serta pelbagai hidupan yang menghiasinya.

Suatu hari nanti... jika kita bangun. Alam ini terasa gelap dan pekat. Rupa-rupanya sudah hilang nikmat penglihatan yang diberikan. Sedangkan selama ini kita tidak bersyukur dengan pemberianNya. Adakah selepas ini baru hendak menyesal ?

------------------

Cuba awak rasa lidah dengan menggunakan jari.

Mereka : (memegang lidah masing-masing)

Sang Guru berkata : Allah memberi rasa masam, masin, manis, pahit dan pelbagai lagi rasa yang berlainan melalui lidah.

Mereka kata : Ya Ustaz.. benar (masing-masing menganggukkan kepala)

Sang Guru berkata : Tetapi mengapa kita gunakan lidah untuk berkata kesat, memaki hamun, berkata bohong ? Bukankah dengan lidah ini kamu pernah menghina guru-guru yang mengajarkanmu ? Bukankah dengan lidah ini kamu telah membentak dan menjawab kata-kata ibu dan ayahmu serta berkali-kali membohongi mereka berdua ?

Bukankah sudah diperingatkan oleh RasuluLlah agar menjaga lidah ? Bukankah kita perlu menjaga apa yang ada di antara 2 rongga mulut manusia iaitu lidah ? Dengan lidah ini juga boleh menyebabkan kita tercebur ke dalam neraka ?

Mereka : (tertunduk dan perlahan-lahan mengalirkan air mata)

-----------------------------------------------------------------

Cuba lihat dua tangan yang Allah beri, dan lihat baik-baik alangkah cantiknya kurniaan Allah.
Dia memberi tangan agar kita dapat merasa, memegang, menyentuh dan sebagainya.

Mereka : (melihat tangan masing-masing, diperhati telapak tangan sambik berfikir)

Sang guru berkata : Adakah kita sudah menggunakan tangan dengan betul ? Bukankah ada tangan-tangan yang merosakkan meja sekolah ? memukul kawan ? menulis surat cinta ? mencuri ?

Mereka : benar ustaz... Ya Allah... ampunkanlah dosa kami....

Sang Guru : Allah memberi sepuluh jari tangan, sepuluh jari kaki dalam keadaan yang sempurna. Sudahkah kita menengadahkan tangan meminta keampunan kepadaNya ? Menyatakan syukur terhadapNya atas segala nikmat yang tidak mampu ditulis hatta kering 7 lautan ?

Mereka : (air mata semakin meluncur laju). Ya Allah... Aku sudah banyak buat dosa kepadaMu.. Aku sombong padaMu Ya Allah.....

-----------------------------------------

Lihatlah pula kedua kaki yang dikurnia oleh Allah. Kita boleh berjalan, berlari, bergerak dengan mudah ke sana sini.

Mereka : (memegang kaki masing-masing sambil mengusap-usap jejari kaki)

Sang Guru : Lalu apa yang kita perbuat dengan kaki yang ada ? Kita gunakan untuk ponteng sekolah, pergi ke tempat-tempat maksiat, menendang kawan dan sebagainya. Adakah itu tujuan kaki kita dijadikan ?

Mereka : (menutup mata sambil teresak-esak, semakin kuatlah jerit tangis memikirkan kesalahan yang telah dilakukan selama ini).

Sang Guru : Jika Allah ambil balik mata kepunyaanNya ? Jika Allah tarik balik kaki yang dipinjamkanNya? Jika Allah hilangkan rasa pada lidah ? Jika Allah ambil satu jari dari apa yang kita ada ?

Wahai diri... engkau faqir dan Allah itu Maha Kaya. Maka mengapa engkau masih menyombongkan diri kepadaNya?


Isnin, 19 April 2010

Solat Sebagai Pengukur Hubungan Kita Dengan Allah

Oleh : Ibnu 'AtaiLlah Askandari

Ukurlah dirimu dengan solat. Kalau ketika solat ternyata engkau tidak memikirkan segala sesuatu selain Allah, maka berbahagialah. Tetapi, jika tidak demikian, maka tangisilah dirimu setiap kali engkau menggerakkan kakimu menuju solat.

Pernahkah engkau melihat seorang kekasih tidak ingin bertemu dengan kekasihnya ? ALlah Ta'ala mewahyukan :

إِنَّ ٱلصَّلَوٰةَ تَنۡهَىٰ عَنِ ٱلۡفَحۡشَآءِ وَٱلۡمُنكَرِ‌ۗ

Ertinya : Sesungguhnya solat akan mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar
(Al Ankabut ayat 45)

Barangsiapa ingin mengetahui kedudukannya di sisi ALlah, maka hendaknya ia perhatikan bagaimana solatnya, ia kerjakan dengan tenang dan khusyuk atau dengan tergesa-gesa dan lalai. Jika solat tersebut ternyata engkau lakukan dengan lalai dan tergesa-gesa, maka taburlah pasir ke wajahmu (sesalilah hal tersebut dengan penuh penyesalan)

Seseorang yang duduk bersama penjual minyak wangi akan mencium aroma wanginya. Sedangkan solat adalah sebuah ibadah yang seakan-akan kita sedang duduk bersama ALlah Ta'ala (kita sangat dekat sekali dengan rahmat, ampunan dan kurnia Allah). Jika engkau duduk bersama Allah, tetapi tidak memperoleh apa-apa. Itu tandanya dalam hatimu terdapat penyakit, entah itu kesombongan, berbangga diri atau ketidaksopanan.

ALlah ta'ala mewahyukan :


سَأَصۡرِفُ عَنۡ ءَايَـٰتِىَ ٱلَّذِينَ يَتَكَبَّرُونَ فِى ٱلۡأَرۡضِ بِغَيۡرِ ٱلۡحَقِّ


Ertinya : Aku akan memalingkan orang-orang yang menyombongkan dirinya di muka bumi tanpa alasan yang benar dari tanda-tanda kekuasaan-Ku
(Al A'raf ayat 146)

Selepas solat ia tidak sepatutnya bergegas (tergesa-gesa) untuk meninggalkan tempat solatnya. Akan tetapi hendaknya dia berzikir kepada Allah Ta'ala dan beristighfar memohon ampun kepadaNya atas segala kekurangan yang ia lakukan di dalam solatnya. Berapa banyak solat yang tidak layak untuk diterima Allah, tetapi setelah engkau beristighfar memohon ampun kepadaNya atas solat tersebut. ALlah kemudian menerimanya. Dahulu RasuluLLah sallaLlahu 'alaihi wasallam selepas solat beristighfar sebanyak tiga kali.

Sumber : Ibnu 'Atha illah Askandari, Tajul 'Arus, Maktabatul Munawwar, Semarang-Indonesia, 1395 H, hal 13-14.

Jumaat, 26 Mac 2010

Dilema Anak Yang Dididik

'Jika guru di sekolah sudah mengajar dan mendidik cara menutup aurat dengan betul. Tetapi di rumah dan di luar rumah pula ada ibu dan ayah sendiri tidak menutup aurat...'

'Jika di sekolah diajar untuk beradab. Tetapi ada ibu dan ayah pula menyerang guru di sekolah tanpa adab'

'Jika di sekolah di ajar untuk membuang sampah di dalam tong sampah. Di luar ada ibu dan ayah pula tidak menegur anak-anaknya yang membuang sampah merata-rata'

Terkadang saya terfikir, dilema benar anak-anak yang hidup di zaman ini.. Mana satu yang perlu diikut ? Di sekolah dididik perkara yang baik. Di rumah, ada pula perkara yang tidak baik pula diajar.

Aneh.. bila apa yang diajar di sekolah kebangsaan dianggap sebagai akademik oleh sesetengah orang. Tetapi belajar agama dianggap tidak akademik ?

UPSR, PMR, SPM disuruh untuk kejar pencapaian secemerlang yang boleh. Tetapi pembelajaran di sekolah agama seringkali dianggap sebagai kelas kedua.

Pendidikan seks diperkenalkan di sekolah, tetapi mengapa tidak diajar sekali pendidikan munakahat supaya murid dan pelajar kenal apa tanggungjawab suami, isteri, ibu, ayah dan anak ? Supaya mereka tahu jalan yang halal dan diredhai Allah ? Supaya mereka celik bahawa Islam sudah amat syumul mengatur kehidupan berumahtangga dan apa persediaan dalam menghadapinya.

Janganlah agama hanya dikenal bila tiba waktu kematian. Janganlah ibadah hanya dikenal ketika di atas tikar sembahyang. Lalu ibadah itu dipisahkan dari seluruh kehidupan.

Sudahkah pelajaran Agama diperkasakan di peringkat sekolah dan universiti untuk menghadapi masalah gejolak sosial di zaman ini ? Ibu dan ayah ? para pendidik ? anak-anak? generasi akandatang ?

Jumaat, 12 Mac 2010

Pemikiran Ada Lima Sasaran

Wahai diri,

Sesungguhnya pemikiran itu ada lima sasaran :

1. Berfikir tentang bukti-bukti kebesaran Allah, hal ini dapat menimbulkan Tauhid dan Yaqin.

2. Berfikir tentang anugerah-anugerah Allah, hal ini dalam menumbuhkan Mahabbah dan Syukur.

3. Berfikir tentang janji-janji Allah, ia menumbuhkan kecintaan Hari Akhirat.

4. Berfikir tentang ancaman Allah, ia menimbulkan rasa gentar bermaksiat.

5. Berfikir tentang kekurangan diri sendiri dalam mengabdi, sedangkan terlalu banyak Allah telah memberi kebaikan kepadanya. Ini akan membuahkan rasa malu terhadap Allah.

Semoga engkau dapat memperbanyakkan fikiran seperti ini. Dan semoga masa yang masih tersisa tidaklah dibazirkan dengan memikir perkara yang tidak menguntungkan.

Rujukan : Drs. H. Aliy As'ad. Nasha'ihul 'Ibad, Menara Kudus.

Rabu, 24 Februari 2010

Mengapa Saya Menyambut Maulidur Rasul ?



Jika ada mereka yang bertanyakan mengapa menyambut maulidul rasul. Maka saya akan jawab begini :

1. Dalil-dalil umum dari Al Quran yang dijadikan hujjah oleh Ulamak yang membenarkan :

فَٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ بِهِۦ وَعَزَّرُوهُ وَنَصَرُوهُ وَٱتَّبَعُواْ ٱلنُّورَ ٱلَّذِىٓ أُنزِلَ مَعَهُ ۥۤ‌ۙ أُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡمُفۡلِحُونَ (١٥٧)


Maka orang-orang yang beriman kepadanya (Muhammad), dan memuliakannya, juga menolongnya, serta mengikut nur (cahaya) yang diturunkan kepadanya (Al-Quran), mereka itulah orang-orang yang berjaya.
(Surah al A’raf 157)

Di dalam ayat ini dengan tegas menyatakan bahawa orang yang memuliakan RasuluLlah sallaLlahu ‘alaihi wasallam adalah orang yang beruntung. Merayakan maulid Nabi termasuk dalam rangka memuliakannya.

ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتَيۡتُمُ ٱلزَّڪَوٰةَ وَءَامَنتُم بِرُسُلِى وَعَزَّرۡتُمُوهُمۡ وَأَقۡرَضۡتُمُ ٱللَّهَ قَرۡضًا حَسَنً۬ا لَّأُڪَفِّرَنَّ عَنكُمۡ سَيِّـَٔاتِكُمۡ وَلَأُدۡخِلَنَّڪُمۡ جَنَّـٰتٍ۬ تَجۡرِى مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَـٰرُ‌ۚ


Bahawa Aku adalah berserta kamu (memerhati segala-galanya). Demi sesungguhnya jika kamu dirikan sembahyang, serta kamu tunaikan zakat dan kamu beriman dengan segala Rasul (utusanKu) dan kamu muliakan mereka dan kamu pinjamkan Allah (dengan sedekah dan berbuat baik pada jalanNya) secara pinjaman yang baik (bukan kerana riak dan mencari keuntungan dunia), sudah tentu Aku akan ampunkan dosa-dosa kamu, dan Aku akan masukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai.
(Surah al Ma’idah ayat 12)

Erti “azzartumuhum” ialah “memuliakan mereka” (Tafsir Tabari, juz VI halaman 151) Orang yang memuliakan Nabi akan dimasukkan ke dalam syurga. Dan menyambut Maulid Nabi adalah dalam rangka memuliakan Nabi.

2. Saya ingin menyemaikan perasaan cinta kepada RasuluLlah sallaLlahu ‘alaihi wasallam. Di kala ramai orang yang kini semakin jauh dari perasaan cinta kepada baginda. Bukankah rasuluLlah bersabda begini :

"Belum sempurna iman seseorang dari kamu. kecuali aku lebih dikasihinya berbanding dengan keluarganya, dan hartanya dan manusia keseluruhannya."
(Riwayat Muslim juz 11, hlm 15)

Ahh.. bukankah kita sendiri meraikan ulang tahun kelahiran sendiri ? Ibu dan ayah. Bahkan ada pula golongan yang meraikan kelahiran ‘mujaddid’ mereka sendiri ? Jika kita sendiri pun menyambut hari ulang tahun perkahwinan, hari lahir diri dan juga orang lain. Mengapa kita tidak menyambut hari kelahiran manusia agung yang pengutusannya ke muka bumi ini memberi rahmat kepada sekalian alam ?

Saidina Umar radiyaLlahu ‘anhu berkata kepada Nabi Muhammad sallaLlahu ‘alaihi wasallam :
“Engkau lebih aku cintai daripada segala sesuatu kecuali diriku sendiri”. Baginda sallaLlahu ‘alaihi wasallam berkata : “Tidak, wahai Umar. Sampai aku lebih kamu cintai daripada dirimu sendiri.” Saidina Umar radiyaLlahu ‘anhu berkata, “Demi Allah subahanahu wa ta’ala, engkau sekarang lebih aku cintai daripada diriku sendiri.” Baginda sallaLlahu ‘alaihi wasallam berkata, “Sekarang wahai Umar.”
(Hadith Riwayat Bukhari, Sohih Bukhari, vol 6 hlmn 2445)

3. Maulidul Rasul itu tidak pernah dibuat oleh RasuluLLah dan ia bid'ah sesat ?

Ada dalil umum bagaimana RasuluLlah sendiri pernah menyebut mengenai hari-hari kebesaran contohnya :


Bahawasanya Nabi Muhammad sallaLlahu ‘alaihi wasallam datang ke Madinah, maka Baginda sallaLLahu ‘alaihi wasallam mendapati di situ orang-orang Yahudi berpuasa pada Hari Asyura iaitu hari 10 Muharram, maka Nabi bertanya kepada orang Yahudi itu: Kenapa kamu berpuasa pada hari Asyura ?

Jawab mereka : ini adalah hari peringatan, pada hari serupa itu dikaramkan Fir’aun dan pada hari itu Musa dibebaskan, kami puasa kerana bersyukur kepada Tuhan. Maka RasuluLlah bersabda : Kami lebih patut menghormati Musa dibanding kamu”
(Hadith riwayat Imam Bukhari dan Muslim).

Banyak sebenarnya perkara yang tidak pernah dibuat oleh RasuluLlah tetapi dilakukan oleh sahabat dan para salafussoleh melalui ijtihad mereka dalam perkara ibadah contoh yang senaraikan oleh bekas Mufti Iraq iaitu Sheikh Abdul Malik Abdul Rahman as Sa’adi :

1. Nabi sallaLLahu 'alaihi wasallam pernah menyamakan (qiyas) hukum menunaikan haji dan berpuasa untuk seorang yang telah mati dengan hutang terhadap hamba ALlah yang ia wajib tunaikan. (Fath al Bari, jld 4, m.s 64)

Walaupun ini tidak dianggap hukum yang telah ditetapkan oleh qiyas tetapi dengan nas, kerana RasuluLlah sallaLLahu 'alaihi wasallam diberi kebenaran untuk mengeluarkan hukum, tetapi ini sebenarnya baginda telah membuka satu peluang atau laluan atau pintu kepada umatnya secara umum akan keharusan menggunakan qiyas. Terutama di dalam persoalan ibadah khusus kerana haji dan puasa adalah di antara bentuk ibadah.

2. Saidina Umar berpendapat bahawa tidak batal puasa seseorang yang berkucup dengan isterinya, kerana mengqiyaskan dengan berkumur-kumur ketika berpuasa. (Diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah dan al Baihaqi).

3. Dalam menetapkan satu miqad baru iaitu Zatu Irq bagi jemaah Haji atau Umrah yang datang dari sebelah Iraq, Saidina Umar mengqiyaskannya dengan tempat yang setentang dengannya iaitu Qarn al Manazil. Sedangkan RasuluLlah sallaLlahu 'alaihi wasallam hanya menetapkan empat tempat sahaja sebagai miqat tetapi Saidina Umar menambah satu lagi iaitu Zatu Irq (menjadi lima). (Lihat al Mughni, jld 3, m.s 3 258 dan Fath al Bari m.s 389)

4. Saidina Uthman mewujudkan azan dua kali (pertama dan kedua) pada hari Jumaat diqiyaskan dengan azan 2 kali pada solat subuh dengan alasan bahawa azan yang pertama pada Solat Subuh disyariatkan pada zaman RasuluLLah sallaLLahu 'alaihi wasallam untuk mengejutkan mereka yang sedang tidur, maka begitu juga azan yang pertama pada solat Jumaat untuk mengingatkan mereka yang sedang sibuk berniaga di pasar dan yang bekerja (Nailul al Authar : 3/322)

5. Jumhur ulama mengharuskan dua solat sunat yang bersebab pada waktu yang makruh diqiyaskan dengan solat sunat selepas Zohor yang diqadha' oleh RasuluLLah sallaLLahu 'alaihi wasallam selepas Solat Asar ( Lihat al Nawawi, Syarah sahih Muslim: 6/111)

6. Sebilangan besar pada ulama berpendapat, menyapu tangan sampai ke siku ketika tayammum adalah wajib diqiyaskan dengan membasuh kedua tangan ketika berwudhuk. (Lihat Mughni al Muhtaj:1/99 dan al Mughni: 1/204)

7. Bagi ulama yang berpendapat bahawa solat sunat sebelum Solat Jumaat adalah sunat muakkad mengqiyaskan dengan solat sunat sebelum Zohor. Manakala sebilangan ulama lain di antaranya Ibnu Taimiyyah dan Ibnu Qayyim berpendapat bahaya ia adalah sunat (sunat mutlak bukannya sunat muakkad) mengqiyaskannya dengan solat sunat hari raya yang tidak ada solat sunat (muakkad) sebelum solat tersebut. ((Al Fatawa: 24/194)

8. Sesetengah ulama bermazhab Hanafi mengqiyaskan air yang banyak yang tidak terjejas apabila jatuh najis ke dalamnya dengan air laut dari segi banyaknya. (al Mushili, al Ikhtiyar: 1/14)

9. Para ulama bermazhab Hambali mengharuskan ganti dengan memberi makanan sebagai kaffarat bunuh (yang tidak sengaja), kerana mengqiyaskannya dengan kaffarat zihar dan kaffarat jimak pada siang hari Ramadhan (Al Mughni: 8/97)

10. Menurut Imam Ahmad dalam satu riwayat daripadanya, dibasuh setiap benda yang terkena najis sebanyak tujuh kali, salah satunya dengan air tanah, kerana beliau mengqiyaskannya dengan sesuatu yang terkena najis anjing atau babi (Al Mughni: 1/54-55)

11. Menurut Imam Ahmad dalam salah satu pendapatnya, diwajibkan berdiri sekadar yang termampu bagi sesiapa yang tidak mampu berdiri dengan sempurna ketika solat samada kerana ketakutan atau kerana atap hendak roboh diqiyaskan dengan hukum berdiri seorang yang bongkok. (Al Mughni: 2/144)

12. Imam Malik berpendapat, diharuskan melewatkan solat bagi mereka yang ketiadaan air diqiyaskan dengan seorang perempuan yang kedatangan haid yang diharuskan melewatkan solatnya (al Mughni: 1/250)

13. Imam Abu Hanifah dan Imam asy Syafie berpendapat, sah tayammum bagi seorang yang berhadas besar dengan niat mengangkat hadas kecil diqiyaskan dengan sahnya wudhuk selepas membuang air kecil atau besar (walaupun tanpa niat untuk mengerjakan solat). (Al Mughni: 1/267)

14. Imam Malik membolehkan qadha' solat malam yang terluput, iaitu dikerjakannya selepas terbit fajar sebelum solat Subuh diqiyaskan dengan solat witir. Tetapi ini adalah salah satu pendapat Imam Malik berhubung dengan masalah ini. (al Mughni:2/120)

15. Imam Abu Hanifah, Ath Thauri dan Al Auza'ie membolehkan lewat solat bagi mereka yang tidak menemui air dan tanah sehinggalah menemuinya, kemudian mengqadha'nya diqiyaskan dengan melewatkan puasa bagi wanita yang kedatangan haid (Al Mughni: 1/267)

Ini hanya sebahagian kecil daripada sebilangan besar persoalan ibadah yang dikeluarkan hukumnya berdasarkan kaedah qiyas. Qiyas ini adalah ijtihad dan pandangan. Oleh itu, sesiapa yang melarang menggunakan qiyas di dalam ibadah secara mutlaq, maka pendapatnya tidak dapat diterima sebagaimana yang dinyatakan tadi.

Ibnu Umar radiyaLlahu anhu berpendapat, solat Sunah Dhuha tidak digalakkan di dalam syariat Islam melainkan bagi mereka yang tiba dalam permusafiran. Beliau hanya mengerjakannya ketika tiba di Masjid Quba. Ini diriwayatkan oleh Al Bukhari daripada Mauriq katanya :
"Aku pernah bertanya kepada Ibnu Umar RadiyaLlahu 'anhu." Adakah kamu bersolat Dhuha? Beliau menjawab "Tidak", Aku bertanya lagi "Adakah Umar mengerjakannya?" Beliau menjawab "Tidak". Aku bertanya lagi " Abu Bakar?" Jawabnya: "Tidak" Aku bertanya lagi: "RasuluLLah sallaLLahu 'alaihi wasallam?" Jawabnya "Aku tidak pasti".

Menurut al Hafiz Ibnu Hajar al Asqolani:

"Sebab tawaqqufnya Ibnu Umar pada masalah itu kerana beliau pernah mendengar daripada orang lain bahawa RasuluLlah sallaLlahu 'alaihi wasallam pernah mengerjakannya tetapi beliau tidak begitu mempercayai perkara itu daripada seorang yang menyebut kepadanya.".

Maka, beliau menganggap solat Dhuha adalah di antara bid'ah yang baik sepertimana yang diriwayatkan oleh Mujahid daripada beliau (Ibnu Umar).

Menurut Al A'raj:

“Aku pernah bertanya Ibnu Umar berkenaan Solat Sunah Dhuha? Beliau menjawab: “Ia adalah bid’ah dan sebaik-baik bid’ah”

. (Fath al Bari: 3/52)

Sepertimana yang telah dinyatakan daripada Ibnu Umar tadi, membuktikan bahawa perkara-perkara yang baharu diwujudkan dalam ibadah memang berlaku dan diakui oleh pada sahabat RadiyaLlahu ‘anhum sendiri.

4. Adakah contoh para salafussoleh yang menyambut maulidul Rasul ?

Prof Dr Ali Jum’ah iaitu Mufti Mesir menjawab begini :
Telah menjadi kebolehan (keharusan) dan tradisi di kalangan salafussoleh sejak abad ke 4 dan ke 5 merayakan peringatan maulid nabi sallaLlahu ‘alaihi wasallam yang agung. Mereka menghidupkan malam maulid dengan pelbagai ketaatan dan ibadah pendekatan kepada Allah seperti memberi makan fakir miskin, membaca al Quran, berzikir, melantunkan puisi-puisi dan puji-pujian tentang rasuluLlah. Hal ini ditegaskan oleh sebilangan ulama seperti : Al Hafizh Ibnu Jauzi, Al Hafizh Ibnu Katsir, Al Hafizh Ibnu Dihyah, al Hafizh Al Hebatusi, Al Hafizh Ibnu Hajar dan Penutup Huffazh (para penghafaz hadith dalam jumlah yang sangat banyak) Jalaluddin Al Suyuthi.

5. Ulamak lain yang membenarkan ?

Dalam kitab al Madkhal, Ibnu Hajj menjelaskan dengan panjang lebar tentang keutamaan yang berkaitan dengan perayaan ini dan dia mengemukakan huraian penuh manfaat yang membuat lapang hati orang yang beriman.

Imam Jalaluddin al Suyuthi dalam bukunya ‘Husnul Maqshid fi Amalil Maulid’ memberikan penjelasan tentang Maulid Nabi sallaLlahu ‘alaihi wasallam :

Menurutku, bahawa hukum dasar kegiatan maulid yang berupa berkumpulnya orang-orang yang banyak, membaca beberapa ayat-ayat al Quran, menyampaikan khabar-khabar yang diriwayatkan tentang awal perjalanan hidup Nabi sallaLlahu ‘alaihi wasallam dan tanda-tanda kebesaran yang terjadi pada waktu kelahiran Baginda, kemudian dihidangkan makanan untuk mereka dan emreka pun makan bersama, lalu mereka pun berangkat pulang, tanpa ada tambahan kegiatan lain. Adalah termasuk bid’ah hasanah dan diberikan pahala bagi orang yang melakukannya. Imam para hafizh Abu Fadhl Ibnu Hajar telah menjelaskan dasar hukumnya sunnah.

Imam Abu Syamah berkata :
Suatu hal yang baik ialah apa yang dibuat pada tiap-tiap tahun bersetuju dengan hari maulud Nabi Muhammad sallaLlahu ‘alaihi wasallam memberi sedekah, membuat kebajikan, maka hal itu selain berbuat baik bagi fakir miskin, juga mengingatkan kita untuk mengasihi junjungan kita Nabi Muhammad sallaLlahu ‘alaihi wasallam membesarkan beliau, dan syukur kepada Tuhan atas kurniaanNya, yang telah mengirim seorang Rasul yang dirasulkan untuk kebahagiaan seluruh makhluk
(I’anatut Tholibin, juzu’ III, halaman 364) – Imam Abu Syamah adalah seorang ulamak besar Mazhab Syafie dan merupakan guru kepada Imam An Nawawi.

Ya Allah jadikanlah kami senantiasa menyintai Nabi Muhammad sallaLLahu ‘alaihi wasallam

Sumber rujukan :

1. Prof Dr Ali Jum’ah, Penjelasan Terhadap Masalah-masalah KhilafiahAl Bayan – Al Qawin li Tashbih Ba’dhi al Mafahim, .2008, Penerbitan Dar Hakamah, Selangor

2. K.H Sirajuddin Abbas, 40 Masalah Agama, Pustaka Aman Press, Kelantan, Malaysia

3. As Shiekh al Hafiz Abu al Fadl AbduLlah al Siddiq al Ghumari, Makna Sebenar Bid'ah Satu Penjelasan Rapi, Cetakan 2007, Middle East Global (M) Sdn. Bhd, Selangor.

4. Dr Abd Malik Abd Rahman As Sa'adi, Salah Faham Terhadap Bid'ah, al Bid'ah fi al mafhum al islami ad daqiq, Darul Nu'man, 2002, Kuala Lumpur

Isnin, 22 Februari 2010

Isu Perarakan Maulidul Rasul.. Kita Sendiri yang Rugi

Isu perarakan maulidul Rasul ditimbulkan selepas ada negeri yang tidak membenarkan perarakan (ia masih dalam dibahas oleh kedua-dua belah pihak).

Ruginya perkara ini diperbesar-besarkan sehingga bertelingkah. Samada yang tidak bersetuju untuk berarak dan yang bersetuju untuk berarak.

Bagi saya : perarakan maulidul rasul itu sebagai satu pendekatan dakwah untuk mengajak umat Islam menyuburkan perasaan cinta kepada RasuluLlah. Yang melihat pun dengan izinNya akan turut sama berselawat. Manakala yang jika menolak pun tidak mengapa.

Yang menambahkan kekeruhan apabila ada pihak yang turut sama menggunakan isu ini untuk populariti termasuk yang terus mengatakan Maulidul Rasul sebagai bid'ah sesat.

Jika pihak yang mempertikaikan mengapa disuruh perlu berarak ketika sambutan maulid. Maka akan timbul persoalan. Bagaimana pula dengan mereka yang berdemonstrasi di jalanan dan bertakbir serta berceramah yang sudah tentu ada mengaitkan paling tidak sedikit berkaitan nasihat agama ? Sudah tentu akan dikaitkan pula - pernahkah ia dibuat oleh RasuluLlah ?

Jika pihak yang meminta mengadakan perarakan pula, diharap dapat memberi penambahbaikan agar tidak timbul isu mengapa hanya berarak sahaja dibesar-besarkan. Manakala isu murtad, Sister In Islam yang terang-terang mempertikaikan hukum sebat dalam syariah tidak pula diberi perhatian serta isu-isu lain.

Bukankah cantik mana-mana perkara yang baik yang dan menyatupadukan ummat itulah yang dijadikan keutamaan, dari menimbulkan isu yang remeh temeh sebegini ?

Rugi... Alangkah ruginya kita.. Umat Islam...

Khamis, 18 Februari 2010

Wahai Sang Daie.. Perbaikilah Dakwahmu

Insya Allah, bulan ini kita bersama-sama mengenang kembali peristiwa kelahiran RasuluLlah sallaLlahu 'alaihi wasallam. Walaupun ada perbezaan pendapat mengenai kebolehan menyambut Maulidul Rasul ini. Namun saya mengambil pendapat yang membolehkan kerana ternyata ia membawa banyak kelebihan disamping menghidupkan kecintaan kepada RasuluLlah dan semoga ia membangkitkan motivasi untuk meneladani kehidupan RasuluLlah sebagai seorang daie yang berjaya dalam menyebarkan Islam dengan cara yang paling berhikmah dan berkesan.

Dakwah di zaman serba pantas dan mencabar ini menuntut pendekatan dakwah yang lebih sistematik, berilmu dan berhikmah dalam mengajak mad'u ke arah jalan yang diredhai ALlah. Dahulu kemungkinan para pendakwah yang berjasa terpaksa melalui perjalanan yang jauh untuk berhubung dan terpaksa mengambil waktu yang lama untuk sampai ke daerah mad'u. Sehinggakan ada pendakwah yang perlu tinggal tetap dan matinya juga di tempat ia berdakwah tersebut.

Pendakwah masa kini pula semakin mudah cara berhubung antaranya menggunakan keyboard dan mouse serta peralatan seperti broadband serta pengetahuan asas dalam IT (teknologi maklumat) untuk bergerak dengan lebih meluas.

Pengetahuan Para Jurudakwah

Wahai para daie yang dimuliakan Allah, tingkatkan ilmu dan kefahaman. Jika dahulu mungkin engkau di dalam tempurung kejahilan. Maka hilangkanlah kejahilan itu dengan cahaya ilmu. Duduk bersama-sama para guru dan ulamak yang ikhlas mengajar. Belajarlah ilmu dengan disiplinnya serta adab-adab dalam belajar. Ketahuilah mad'u yang dihadapi nanti berbeza-beza tahap pengetahuan dan latar belakang hidup serta budaya yang tidak sama dengan apa yang engkau jalani selama ini.

Sekiranya engkau berhijrah di negara orang yang berbeza sosio budayanya. Dan apabila engkau kembali ke negara sendiri jangan pula terbawa-bawa dengan cara hidup di negara lain yang jelas tidak sama dengan kehidupan di tempat kelahiranmu sendiri.

Hikmah Itu Apa ?

ٱدۡعُ إِلَىٰ سَبِيلِ رَبِّكَ بِٱلۡحِكۡمَةِ وَٱلۡمَوۡعِظَةِ ٱلۡحَسَنَةِ‌ۖ وَجَـٰدِلۡهُم بِٱلَّتِى هِىَ أَحۡسَنُ‌ۚ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعۡلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِۦ‌ۖ وَهُوَ أَعۡلَمُ بِٱلۡمُهۡتَدِينَ (١٢٥)




ertinya :

Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayat petunjuk.
(Surah an Nahl : ayat 125)

Para Daie yang dimuliakan Allah,

Hikmah itu adalah segala yang benar yang berkaitan dengan i'tikad, kefahaman dalam agama, amalan dan kebijaksanaan. Ia juga bererti akal dan kefahaman. Amat malang sekiranya 'dakwah' seorang dai'e itu hanya menyebabkan mad'unya lari.

Amat merugikan apabila mad'u pula semakin berburuk sangka akibat kesalahan da'ie dalam berdakwah disebabkan kejahilannya yang mengakibatkan Islam itu dipandang negatif.

Contoh Adab Para Dai'e Di Perkampungan Orang Asli :

Sekiranya tuan-tuan yang dimuliakan pernah didedahkan tentang orang asli dan ingin berdakwah di tempat kaum yang istimewa ini. Ada adab yang perlu diikuti :

  • Sebelum berkunjung ke perkampungan orang asli, jangan lupa untuk bertemu dengan 'penghulu' atau Tok Batin terlebih dahulu yang telah dipilih orang mereka. Ini kerana pengaruh Tok Batin amat kuat dan dipatuhi oleh anak buahnya.
  • Jangan menunjukkan rasa jijik dengan kehidupan mereka yang sudah tentu amat berbeza dengan kehidupan kita.
  • Bersabarlah dengan sifat mereka yang pemalu.
  • Dekati anak-anak orang asli, ini akan menyenangkan kita untuk menarik hati ibu ayah mereka.
  • Jika boleh, ketika waktu makan, ajaklah orang kampung untuk bersama-sama makan.
  • Gunakan bahasa yang paling mudah untuk difahami.
  • Jangan menegur sekiranya ternampak ada benda yang pelik digantung di rumah mereka.
  • Sekiranya diajak untuk makan makanan yang dihidang oleh saudara kita ini. Tetapi kita sendiri tidak berselera, maka tolaklah dengan cara baik yang tidak menyebabkan mereka berasa hati.
  • Satu bonus bagi para daie sekiranya dapat berbual dalam bahasa orang asli untuk berkomunikasi.
  • Jangan berjanji sekiranya tuan sendiri tidak yakin dapat menunaikan janji tersebut. Kerana mereka amat menepati janji dan punya jiwa yang sensitif.
  • Jangan banyak meminta tetapi lapangkan tangan untuk memberi.
Sekiranya kita rajin membuka kisah kehidupan RasuluLlah, maka kita akan dipertontonkan dengan kecantikan akhlak RasuluLlah dalam berdakwah. Musuhnya semakin kurang, yang mencintainya semakin ramai. Bahkan Baginda dihormati oleh kawan dan lawan. Lalu jangan lupa untuk melihat pula akhlak para sahabat yang berjaya dididik oleh RasuluLlah.

Tingkatkan Kualiti Dalam Berdakwah

Wahai para daie yang dipilih ALlah di jalan ini.. perbaikilah adabmu dalam mendidik mereka yang memerlukan bantuanmu. Sekiranya dengan mereka yang bukan Islam engkau dapat berlemah lembut dan berkata baik, mengapa dengan sesama saudaramu sendiri engkau berkasar dan menyakiti hatinya ?

Ingatlah wahai para daie, kesalahan yang dilakukan oleh mad'u itu adalah cerminan bagi diri kita sendiri. Usahlah menganggap diri kita ini sudah suci dari dosa sedangkan dakwah yang dilakukan adalah jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah di samping menebus kesalahan yang pernah dilakukan selama ini. Mudah-mudahan dengan amal jariah yang kita lakukan, Allah memandangnya sebagai amal kebaikan atau pengampunan dosa samada kecil atau besar yang pernah diperbuat selama ini.

Masa Yang Kita Ada

Sedarkah wahai para daie yang dimuliakan Allah ? Usia yang ada amat singkat dibandingkan dengan amanah yang diserah oleh Allah di bahu kita ini. Masa yang semakin sempit, zaman semakin buas, nafsu ammarah menyelinap di dalam jiwa tidak putus-putus, godaan iblis dan syaitan datang silih berganti untuk membantutkan usaha mengajak ke arah kebaikan dan nasihat yang berhikmah.

Di mana pula tempat kita di akhirat nanti ? Di golongan yang kanan atau golongan yang kiri ?

Rujukan :

1. Ahmad Hasan Mohd Nazam, Wasiat Luqman al Hakim, Cet Pertama 2009, Telaga Biru, Selangor.

2. Dr Muhammad Said Ramadhan Al Buthi, Rahsia Dakwah Yang Berkesan, Cet Pertama 1997, Pustaka Ilmi, Selangor.

Ahad, 24 Januari 2010

Cepatnya Masa Yang Berlalu, Ramainya Mereka Yang Telah Pergi

Alangkah ramainya orang yang baik meninggal dunia... Ustaz Asri dah pergi... Sahabat yang dahulu pernah mengikuti Kem Ihya' Ramadhan - Ustaz Saufie sudah kembali... Sahabat forumer Puan Aryna juga sudah menemui Illahi..

Ya Allah.. semoga aku juga selalu mengingati mati yang pasti hadir...

Khamis, 21 Januari 2010

Khamis, 14 Januari 2010

Jika Dia Adalah Aku...

Assalamu'alaikum sahabat yang dirahmati ALlah..

Pernah suatu hari kami bergotong royong membersihkan kuburan bersama rakan sejawatan. Tempat yang sunyi pada zahirnya, hakikatnya pelbagai keadaan yang dihadapi oleh para penghuninya.

Sebelum pulang rakan saya bertanya sambil matanya melirik melihat kuburan yang ada " sheikh (hanya panggilan semata-mata) kat mana ya kubur kita nanti...". Kelu lidah saya untuk menjawabnya, siapalah saya untuk menentukan di mana tempat akhir persemadian dan bagaimana pula keadaan ketika berada diperut bumi itu nanti. Cuma diri ini amat berharap, biarlah kesudahan dalam keadaan yang baik, dan perjuangan di alam kebangkitan berjalan dengan baik dan natijah yang terbaik. ALlah jualah yang menentukan.



Jika dia adalah aku...


Dia yang dimandikan dengan air mutlak bercampur kapur barus, dibasuh dengan tangan, disela-sela celahan jari jemari. Rambut digosok perlahan, badan dilumur dengan air sabun. Dibaringkan ke kanan dan kiri. Ditekan-tekan perut lalu dibersihkan dubur dan qubulnya. Sesudah dimandi wajib dan diambilkan air wudhuknya. Lalu dikeringkan air dengan kain batik lepas. Untuk dikafankan.

Dia dibaringkan lalu dikafankan dengan kain putih dan seluruh tubuhnya juga ditutupi dengan kapas. Matanya dicelakkan, Ketika itu terdengar di kiri kanan ahli keluarganya yang menangisi keadaannya. Bukankah dia itu sebelumnya dapat melihat, bergelak ketawa, bergurau senda, makan dan minum bersama-sama. Kini telah matanya rapat, tangannya diqiam terbujur kaku!

Dia diletakkan di hadapan imam. Di bahagian kepalanya imam berdiri tegak, bersama-sama makmum untuk disolatkan. Dan seusai solat, doa pun dipanjatkan :

Ya ALlah! Ampunilah dan rahmatilah dia. Afiatkanlah dia dan ampunkanlah dia. Muliakanlah tempat persinggahannya dan luaskanlah tempat masuknya. Basuhkanlah dia dengan air, salji dan embun. Sucikanlah dia daripada segala kesalahan sebagaimana disucikan pakaian putih daripada segala kekotoran. Gantikanlah rumahnya dengan rumah yang lebih baik, ahli keluarganya dengan ahli keluarga yang lebih baik dan pasangannya dengan pasangan yang lebih baik. Masukkanlah dia ke dalam syurga dan peliharalah dia daripada fitnah kubur dan azab neraka.


Di akhir perjalanan proses perpisahan dari alam dunia menuju ke alam baqa'. Wajahnya dibuka untuk tatapan terakhir. Sebelum dibawa pula ke perut bumi, alam persinggahan sementara menunggu hari pengadilan.. Menitis lagi air mata, dengan teriak tangis kaum keluarga. Sudah berpisah dia dengan hartanya, anak isterinya dan segala kesenangan dunia.

Tubuhnya pun diangkat beramai-ramai, diletakkan di dalam 'kenderaan akhir'. Disambut pula oleh penggali kuburan untuk di'simpan' di kediaman yang baharu. Dengan hati-hati jasadnya diturunkan ke liang lahad lalu diletakkan gumpalan tanah agar badannya mengiring dan wajah menghadap kiblat. Papan demi papan diletak bersusun di atasnya. Berderap bunyi tanah untuk menimbus tubuh yang kaku itu. Hinggalah sampai masanya batu nisan dipacakkan.

Kini dia keseorangan, mungkin di dalam kegelapan atau bersama-sama cahaya. Dia tidur tenang atau diseksa..Sementara menunggu-nunggu hari dihisab pula..

Jika dia adalah aku.... (sedangkan aku tidak tahu dimana tempat dan amalan yang dapat dibawa pergi bersama-sama untuk bersemadi)

Ya ALlah, berikanlah kami didunia ini dengan segala kebaikan, dan di akhirat nanti dengan segala kebaikan, dan jauhkanlah kami dari api neraka.. Aminn Ya ALlah..

Isnin, 4 Januari 2010

Isu Kalimah ALlah : Apa Pendirian Kita ?

Isu Kalimah ALlah nampaknya telah bangkit kembali setelah Hakim Mahkamah Tinggi iaitu Datuk Lau Bee Lan pada 31 Disember lalu telah membenarkan Titular Roman Catholic Archbishop of Kuala Lumpur untuk menggunakan kalimah ALlah dalam Akhbar Herald-The Catholic Weekly.

Rata-rata umat Islam dan ilmuwan agama telah bangkit mempertahankan melalui pelbagai medium samada mengadakan laporan polis, penulisan dalam akhbar, blog dan sebagainya agar kalimah ALlah ini tidak digunakan/dihentikan/dilarang memandangkan ia amat berkait rapat dengan isu aqidah dan bukan masalah perebutan nama.

Isu ini juga mendapat perhatian dari sahabat saya yang meminta untuk menulis mengenainya. Sebenarnya isu ini telah saya ulas sejak bulan Mei 2008 ketika Dr Asri menyetujui kalimah ALlah ini digunakan oleh pihak Kristian (mungkin sebelum itu beliau tidak tahu/menyelidik mengenai masalah besar yang akan timbul akibat dari penggunaan kalimah Allah mahupun istilah kalimah Islam yang lain di dalam bible di Malaysia) apatah lagi sekiranya digunakan secara meluas dalam situasi lain contohnya nama gereja at Taqwa (siapa tahu!)

Di bawah ini saya hanya menyertakan link artikel yang telah diterbitkan sebelum ini dengan penambahan link dari ilmuwan agama yang lain untuk kefahaman yang lebih jelas :

1. Mereka Hendak Menggunakan Kalimah ALlah ?

2. Penggunaan Kalimah ALlah Bukan Isu Remeh

3. Isu Kalimah ALlah - Salahkah Kita Berhati-hati ?

Artikel di bawah ini pula ditulis oleh ilmuwan dan pemikir agama serta JAKIM:

1. Penggunaan Nama ALlah Oleh Agama-agama Lain

2. Isu Kehilangan Adab Dalam Penggunaan Nama "ALlah" : Jangan Jadi Naif!

3. Isu Kalimah ALlah

4. Allah : Bukan Bahasa Bible/Injil

5. Isu Penggunaan Kalimah ALlah Kepada Selain Islam, Pro Dan Kontra

6. Jika Kita Gagal...

7. Orang Kristian Pun Menentang Penggunaan Kalimah ALlah


Selamat membaca, mudah-mudahan mendapat kefahaman yang lebih jelas tentang isu penting iaitu berkaitan dengan aqidah umat Islam di Malaysia khususnya.