Rabu, 9 Julai 2008

Al Hasan Al Basri


"Tidak mungkin manusia boleh sesat jika ada orang seperti al Hasan al Basri Bersama mereka." (Maslamah bin Abdul Malik)

Seseorang telah datang membawa berita gembira kepada isteri Nabi s.a.w . Ummu Salamah bahawa hambanya, Khairah telah melahirkan seorang anak lelaki. Hati Ummu Mukminin r.a terasa begitu gembira sehingga tampak kegembiraan itu pada raut wajahnya yang mulia.

Ummu Salamah pun menghantar utusan untuk membawa si ibu dan si anak ke rumahnya sepanjang tempoh berpantang si ibu. Khairah adalah seorang wanita yang amat dihormati dan dikasihi Ummu Salamah. Ummu Mukminin merasa tidak sabar-sabar untuk melihat anak kecilnya itu.

***
Tidak lama kemudian, Khairah pun datang membawa anak kecilnya. Melihat anak kecil tersebut, hatinya terasa sayang dan gembira. Bayi itu comel, sempurna anggota tubuhnya, tertarik mata memandang dan sejuk hati melihatnya.

Ummu Salamah memandang hambanya yang masih kelihatan lemah :"Khairah, sudahkah engkau berikan nama untuk anak ini"?

"Belum, ibu. Saya serahkan kepada ibu. Pilihlah nama yang ibu kehendaki," jawab Khairah sambil tersenyum.

Ummu Salamah merenung bayi tersebut seraya berkata: "Dengan keberkatan ALLah, saya namakan bayi ini dengan nama al-Hasan." Beliau kemudiannya mengangkat tangannya mendoakan bayi ini.

***

Kegembiraan menyambut kelahiran al-Hasan ini bukan sahaja dirasai oleh Ummu Mukminin, Ummu Salamah r.a, malah turut dikongsi bersama sebuah keluarga lain di Madinah.

Keluarga itu adalah keluarga seorang sahabat yang agung, Zaid bin Thabit, seorang penulis wahyu RasuluLLah s.a.w. Sebabnya, Yasar , ayah kepada anak kecil itu adalah hamba Zaid. Bukan itu sahaja, Yasar juga adalah orang yang amat dihormati dan dikasihinya.

2 ulasan:

Cahaya~ berkata...

sambungan....?

IbnuNafis berkata...

saya akan menukilkannya perlahan-lahan insya ALlah :)