Ahad, 6 Januari 2008

Indahnya alam dijadikan Tuhan

Eh kemana hilangnya siang bila hari berganti malam, Oh! masa itu sentiasa berlalu rupanya, hari ini akan menjadi kenangan, yang akan datang menjadi idaman. Tentu di malam ini banyak makhluk Tuhan yang memuji-muji Allah, berzikir kepadaNya, berselawat ke atas junjugan besar Rasululah (s.a.w). Amboi, cantiknya bulan !. menerangi alam semesta. Penyuluh jalan yang gelap, tak lokek pula ia menyinarkan cahayanya, tak mengira status siapa yang diteranginya.

Cantiknya fajar bila menjelma! Ayam pula berkokok bersahut-sahutan, hmm…kenapa ayam berkokok tak henti-henti. Oh agaknya mereka melihat malaikat turun ke dunia. Isk.isk.. eh suara tangisan siapa pula tuh? Suara tangisan dari sebuah rumah rupanya. Kenapa Dia menangis ya.? Oh..dia sedang berdoa rupanya, “Tuhanku..aku tak layak masuk syurgaMu, namun tak upaya menghadapi api nerakaMu, terima taubatku dan ampunkan dosa-dosaku, sesungguhnya Engkau mengampunkan dosa hambaMu”.

Ishh..panasnya cahaya matahari! Riuh rendah alam dibuatnya. Semua makhluk terjaga dan meneruskan aktivitinya masing-masing, si burung terbang mencari tempat tinggal yang baru, ada yang membuat sarang, si ayam mematuk-matuk tanah mencari cacing, si monyet memanjat pokok mencari pisang. Meriahnya alam di siang hari!.

Ehh comelnya ikan di dalam air! Berkejar-kejaran ke sana-sini, melompat-lopat di permukaan air, berlumba-lumba menongkah arus, bersembunyi di batu-batu besar, berbagai-bagai pula warnanya, ada merah, hitam, dan berwarna-warni. Eh.. ada seekor memerang sedang memerhatikan ikan-ikan itu, Awas ikan, musuhmu sedang memerhatikan!, sayangnya seekor ikan terlalai lalu secepat kilat disambar memerang. Kasihan nasibmu ikan, hayatmu berakhir kerana kelalaianmu sendiri. Ikan-ikan yang yang masih hidup, lain kali berhati-hati! supaya nasibmu tidak seperti ikan yang malang itu nanti.

Moo..moo, suara lembu dan kerbau, sedang membajak sawah rupanya, si petani memukul punggung si kerbau. Tak sakit ke sang kerbau dipukul setiap hari ? hidungnya dicucuk dengan besi bulat lalu ditarik ke sana-sini dan ditambat pula di pokok besar. Tidak membantah pula bila diperlakukan begitu. Sudah nasibmu kerbau, lembu.

Bisingnya anjing ni! menyalak-nyalak di malam hari. Oh..dia ternampak pencuri agaknya, besar jasamu anjing kepada tuanmu. Menjaga harta dan keselamatannya. Laaa… buat apa anjing ni ? menguis-nguis tong sampah? Habis bersepah-sepah sampah dibuatnya. Ish.. ade seekor anak kucing yang sudah mati rupanya di situ. Kasihan, comot rupa anak kucing ini. Banyak pula luka di badannya. Kenapa ibumu sanggup membunuhmu ? Eh bukan-bukan ! takkan ibu kucing sampai hati membunuh anaknya ?, apatah lagi membuang anaknya merata-rata. Ini tentu perbuatan makhluk lain yang tak suka pada kucing. Aik, kenapa kencing di tepi tiang sambil mengangkat kaki ? ohh, agaknya dia malu, maka kaki sebelah diangkat sebagai isyarat supaya jangan dilihat. Anjing pun ada sifat malu rupanya.

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

seronoknya baca, syukran..

IbnuNafis berkata...

Afwan :) Jika elok sebarkan yek..