Selasa, 5 Februari 2008

Apakah Cinta Itu Wahai Tuan?

Cinta

Ia yang ingin dilihat
Ia yang ingin dinampak
Ia yang ingin didengar
Ia yang ingin di taat
Ia yang dimaksud keredhaan
Ia yang dituntut yang Maha Esa dan ia yang segala-galanya
Jika engkau tidak dapat tenggelam dalam lautan cinta di atas (merasainya), memadailah engkau mengetahui cinta pada zat yang Esa yang Maha Mulia dan Suci kerana itu adalah lebih baik bagi dirimu. (Hukamak)

Bukahkah hidup di dunia ini penderitaan? Bagi orang yang beriman, yang dilekati hatinya kalimah Tuhan. Hidup ini biarlah dugaan datang bertimpa-timpa tiada penghujungya, namun semangatnya tidak pudar, jiwanya kuat meneruskan kehidupan, kerana baginya apalah sangat ujian dan mehnah yang mendatang, semuanya itu adalah nikmat baginya untuk terus ia bersyukur. Ia telah faham di tempat persinggahan yang sebentar itu ia tidak akan berlama-lama. Biar hati terhimpit, remuk redam, menanggung kekejaman dunia yang berlalu di hadapannya. Terkadang disapa keburukan teman, disentuh fitnah, terkadang terbakar juga jiwa kerdil dengan anasir-anasir jahat yang silih berganti datang tidak henti-henti.

Cinta... alangkah kalimah inilah yang selalu bermain di bibir ketika muda. Antara hubungan dengan manusia ia sebenarnya memberikan kekuatan dalam hidup, semangat akan mekar, jiwa akan teguh kerana cinta memberi dokongan dalam hidup, Ia sentiasa memberikan hari-hari baru. Tanpa cinta dan kasih sayang tumbuhlah pohon kebencian merosakkan setiap inci kehidupan manusia. Terbit permusuhan, sifat-sifat mazmumah, bukan senang mencari perdamaian bila hembusan syaitan sudah mula menjadi kuat meniup di dalam hati.

Teman.. memang sebenarnya manusia perlukan teman di dalam hidup, teman suka duka. Dengan kasih sayang dan cinta untuk menuju kepada Tuhan sepatutnya ia menyuburkan sifat dan akhlak mulia. Semakin bersungguh untuk melakukan kebajikan sebab ia diteguhkan dengan kata-kata nasihat. Semuanya ini hanya boleh didapati dengan cinta dan kasih sayang sesama mukmin yang tidak ingin melihat saudaranya tenggelam terus dalam ombak buas dunia. Sayangnya.. kerana cinta juga manusia tersungkur, malah ada yang tertewas di dalam jihad dakwah. Jiwannya melemah, semakin hari ia jauh dari Allah, jika dahulu zikirlah yang selalu terdetik di hati, jika dahulu dialah yang selalu mengungkap kalimah yang hak, jika dahulu dialah orang yang pertama-tamanya maju ke hadapan untuk membuat kebaikan.

Kini ia mengasingkan diri kerana cinta, kini hatinya telah disibukkan dengan sesuatu yang lebih penting katanya. Ia meninggalkan rakan-rakan yang baik, melepas diri dari kawan-kawan yang perlukan pertolongannya.

Tiba suatu hari, ia datang membawa sekujur tubuh yang lesu longlai. Air matanya bergenang, meleleh di pipi sambil mata sayu untuk datang kembali semula kepada rakan-rakan karib….ia menceritakan nasibnya yang malang. Cinta yang dahulu dikata suci, yang dahulunya mekar telah ditolak mentah, jiwanya telah terkorban kerana cinta nafsu. Ia ingin kembali semula mohon diubati hatinya.Mujur umur dan nafasnya masih ada, maka ia dipimpin dan dibantu kawan-kawan yang dahulunya telah ditinggalkan.

Di sini semangatnya kembali hadir setelah mengenal di mana keutamaan cinta. Sebelumnya ia culas, kini semakin hebat pergantungannyna kepada Allah, kerap benarlah ia menangisi di hadapan Allah akan kesilapan yang telah lalu. Menyesali jalan hidup sendiri kerana tiap detik dahulunya tidak digunakan sebaiknya. Ia benar-benar merasakan dirinya telah rugi dan kini ia ingin memperbaiki dirinya. Cintanya kini hanya satu diletakkan paling atas, hanya untuk Tuhan dan kedua kepada RasulNya. Kepada makhluk lain diubah hanya terbatas kepada kasih sayang.

Apakah cinta itu wahai tuan? Teman? Sahabat? Kawan? Rakan? Tekadang ia dijawab dengan senyuman dan perkataan yang lancar (faham benarlah ia apa maksud cinta), atau terkadang hanya dengan keluhan berat, terkadang dijawab dengan berpaling, lama ia berfikir dan diam sahaja menjadi jawapan. Dan mungkin juga ia terjawab dengan air jernih yang mengalir perlahan dari kolam mata menunjukkan betapa beratnya kalimah cinta yang ditanggungnya itu....

Cinta itu tuan, adalah bicara hati tulus yang tergambar pada akhlak dan kelakuan untuk sama-sama dikongsi. Cinta tidak kenal sempadan, jarak, keturunan, warna kulit, cantik atau hodohnya, kaya atau miskinnya, sempurna atau cacatnya, sipandai dengan sibodoh. Bukan ia pemilik individu, bukan pula hanya untuk dua hati.

Cinta itu membawa kemuliaan budi, cinta pada saudaranya yang seIslam. Bila cinta suci kerana Allah, walau dari jauh akan terdengar juga bisikannya. Cinta pada kebenaran, cinta pada kebaikan, cinta pada ilmu, cinta pada jihad,. Lihatlah keluasan cinta itu dan pastinya cinta yang paling hebat adalah dengan Rabbul ’Alaminn... dan diri ini juga tertanya siapa pula yang benar-benar ikhlas menyintai Allah dan RasulNya....

Musafir^Lalu

7 Muharam 1427 Hijrah

1 ulasan:

Ibnu Abas berkata...

Salam ya ustaz,
syukran kerana berkongsi.
maka izinkan saya jua berkongsi, pautan ini.

Cinta.