Jumaat, 29 Februari 2008

Jadilah Pengundi Yang Bijak!

Dah hampir dekat dengan pilihanraya pada 8hb Mac ini.. Makin banyak pula poster yang ditebarkan di kiri kanan jalan. Makin banyak pula risalah yang ditampal, diberi, dibaca, dikoyak, dicemuh (bergantung kepada orang yang menilainya dari parti mana).

Manifesto sudah berkumandang untuk menarik minat pengundi, di media massa sudah dipamerkan (tapi biasanya hanya satu tu jelah). Kerana inginnya manusia berubah - pilihanraya sudah menjadi kewajipan untuk sama-sama memilih (samada memangkah atau gunakan cap jari?).

Perancangan masa depan untuk memilih pentadbir samada baru atau yang sudah sedia ada menyebabkan alam Malaysia ini riuh seketika. Dan saya tidak kurang juga mengingatkan kepada diri sendiri dan orang lain... Jadilah Pengundi Yang Bijak!

Jika dahulu anda rasa dizalimi
Pernah rasa ditipu (orang Mukmin tidak akan jatuh dua kali di dalam lubang yang sama)
Dahulu selalu terperangkap dengan janji kosong ?
Adakah pengurusan negara bertambah baik? (tanya diri sendiri) ?
Sudah memadaikah dengan apa yang ada sekarang (nilaikan dari semua segi - ekonomi, pendidikan, sosial, politik, pembangunan rohani dan material) ?
Apa kriteria sebenarnya yang anda inginkan dari pemimpin ? Adakah namanya? Pangkatnya? Universiti mana pernah ia ikuti? Atau akhlaq? Patriotismenya? (timbangkan dengan neraca al Quran, Sunnah dan ijmak)

Ingatlah - pemimpin yang anda undi nanti, akan memegang tampuk pemerintahan selama 5 tahun lagi (hendak menunggu pembubaran parlimen jenuh juga).

Jari jemari akan menjadi saksi lagi (samada anda mahu mengundi, atau tidak mahu - pilihan mana yang akan dipilih) semuanya akan dipertanggungjawabkan di akhirat di depan Hakim Yang Maha Adil.

Firman ALlah dalam surah al Isra' yang bererti : "sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya." (36)

Dan ALlah juga telah berfirman di dalam surah al Zalzalah yang bererti : Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! (7) Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!(8)

3 ulasan:

raudhatulmardhiah berkata...

MASIH BASAH KENANGAN INDAH
ZAMAN CEMERLANG ERA GEMILANG
KETIKA RASUL ADA DI SISI
PARA SAHABAT MENTADBIR BUMI

ZAMAN NUBUWWAH ERA KHULAFA'
ISLAM LAKSANA API YANG MENYALA
MENERANGI TEMAN DAN JUGA SAHABAT
BAHANG PANASNYA MEMBAKAR LAWAN

DI CELAH ITULAH KAMI MENGATUR LANGKAH
MEMBINA SEBUAH THOI'FAH
DI SINI BARA TAK PERNAH PADAM
DIGENGGAM KUKUH SEBUAH AZAM

AYUHLAH PARA MUJAHID
AYUHLAH PARA MUJAHIDAH
KITA TINGGALKAN ZAMAN FITNAH
AGAR TERTEGAK KALIMAH ALLAH
AGAR TERBANGUN DUNIA BARU ISLAM!

IbnuNafis berkata...

Aaamiiiinn..

Qider berkata...

kawan2,mohla kita semua mengundi..

p(^_^)q
gambaru!