Rabu, 12 Mac 2008

Budaya Rewang Sudah Hampir Pupus

Jiran saya ada membuat majlis perkahwinan untuk anaknya. Jadi tentu tidak sedap hati pula sebagai jiran yang duduk sebelah menyebelah tidak menjongolkan diri menghulurkan tangan apa yang patut.

Menariknya di taman perumahan di kawasan bandar sekarang ini lebih menggunakan khidmat katering dari orang luar. Mudahla agaknya nanti tidak perlukan ramai tenaga kerja mengangkat, mengangkut air, memunggah ais, mengganti lauk pauk. Cumanya ada sedikit kemusykilan, kenapa tidak ramai pula orang menolong.

Pi mai pi mai, orang yang sama juga membuat khemah, si pulan juga yang memasak nasi, si fulanah juga yang memasukkan lauk pauk. Dalam sangkaan saya - masyarakat kini ramai tidak mengerti pentingnya bergotong royong, bermuafakat. Biasanya bila susah barulah wajahnya muncul.

Perkataan rewang berasal dari bahasa jawa. Di kampung saya di Rengit masih ada lagi budaya rewang. Meriahnya bukan main! Biasanya sanak saudara akan berkumpul beramai-ramai seminggu atau paling tidak 2 hari sebelum majlis diadakan. Bermula dari mendirikan khemah, membasuh ayam, memotong daging, mengupas bawang, menguliti kentang sehinggalah nantinya sampai kepada bersilat, membawa bunga manggar, membasuh periuk akan dilakukan dengan sukarela.

Rasa bosan adalah tukang lawaknya, (si pemalas akan duduk berbual sambil hisap rokok tengok orang kiri kanan buat kerja seperti mandur). Tangan yang rasa melengas kerana membasuh pinggan, sudu dan garfu tidak terasa sambil menyanyi-nyanyi kecil.

Perkataan rewang kini dah dikomersilkan sebagai satu bahasa yang negatif, mengapa ya? Dan orang sekarang pula sudah tidak mengambil tahu bagaimana cara mengeratkan tali persaudaraan sesama sendiri.

''Standard'' pemikiran kebanyakan orang sekarang, semuanya ingin mudah, ingin cepat - tapi nilai-nilai baik yang hilang akibat sikap MALAS tersebut tidak pernah diambil kira.

2 ulasan:

lydecker86 berkata...

sewang pulak tak pupus lagik..eheh~

IbnuNafis berkata...

sewang memang tak putus lagik raihan. hehe. Tapi saya rasa memandangkan beberapa tempat yang kita pergi pun tak berapa nak mengamalkan sewang.. mungkin satu hari nanti akan pupus juga :)